Good Corporate Governance (GCG) Implementation

Deskripsi

Indonesia terlambat dalam memahami, implimentasi Good Corporate Governance (GCG). Konsep GCG diperkenalkan oleh International Monetary Fund (IMF) dalam rangka pemulihan ekonomi pasca krisis moneter tahun 1998. Pada tahun 2001 Komite Nasional Indonesia untuk Kebijakan Tata Kelola Perusahaan yang Baik, mengeluarkan panduan, arahan bagi perusahaan bisnis Indonesia yang antara lain berkaitan dengan: Pemegang Saham; Fungsi Dewan Komisaris; Fungsi Direksi; Sistem Audit; Sekretaris Perusahaan; Stakeholders;  Prinsip Transparansi; Prinsip Kerahasiaan; Etika Bisnis; Perlindungan Lingkungan Hidup.
(GCG)

Dengan usaha, kemauan mantap, Indonesia berusaha mempraktekan konsep GCG, dapat dikatakan sebagian besar telah berhasil melalui Gerakan Moral Bersih, Transparansi, Profesionalism yang merupakan perwujudtan dari Revolusi Mental, sehingga banyak perusahaan BUMN, beberapa perusahaan nasional besar, lembaga/organisasi lainnya telah berhasil dalam implementasi GCG.
(GCG)

POKOK BAHASAN

Implementasi konsep GCG menyagkut pengembangan 2 (dua) aspek: hardware dan software.  Aspek pertama merupakan teknis pembentukan atau perubahan struktur sistem organisasi; sedang aspek kedua mencakup perubahan paradigma: visi, misi, nilai-nilai etika;  sikap (attitudes and behavioral conducts). Di dunia bisnis lebih mudah, memang merasa perlu untuk mengikuti, memperbaharui penyusunan system, prosedur serta pembentukan sistem organisasi menurut kebutuhan perkembangan dunia usaha.
(GCG)

Untuk perubahan software skills & behavioral conducts,peran penting adalah di pucuk pimpinan, leadership. Pucuk pimpinan akan menularkan tindakan manajemen, kemampuan manajemen yang harus dapat mengelola keteraturan, kelancaran proses organisasi serta ketaatan anggota perusahaan terhadap kebijakan, sistem yang dirancang untuk melaksanakan prinsip GCG.
(GCG)

Indonesia boleh bangga bahwa yang melopori  tetap memajukan GCG adalah beberapa perusahaan BUMN, berkat ketentuan, arahan Kementerian BUMN, pengembangan serta pemahaman pucuk pimpinan beberapa BUMN. Dalam Penjelasan UU No. 19 tahun 2003 disebutkan Tujuan GCG yang meliputi: Memaksimalkan Nilai BUMN dengan cara meningkatkan prinsip keterbukaan; Mendorong Pengelolaan BUMN secara Profesional; Mendorong agar organisasi dalam membuat keputusan, menjalankan tindakan dilandasi Nilai Moral, Kepatuhan; Meningkatkan Kontribusi BUMN; Meningkatkan Iklim Investasi, Mesukseskan Program Privatisasi.

Menjadi contoh nyata juga Pasar Modal mengajarkan  mengharuskan Korporasi Terbuka (Go Public) menjalankan GCG. Dalam implimentasi GCG bagi perusahaan Tbk tentu harus menguasai Manajemen Risiko, Pengelolaan Informasi Teknologi, Pemahaman Regulasi Audit  Praktek Audit yang Transparan, Benar.
(GCG)

Contoh keberhasilan menerapkan GCG oleh perusahaan BUMN, korporasi Tbk  yang masuk pasar modal yang nyata-nyata memberi manfaat “lebih” ; haruslah dapat diikuti oleh perusahaan lain baik menengah maupun yang sedang merintis usaha baru.
(GCG)

Tidak kalah penting dalam implementasi GCG adalah pemahaman Ilmu Komunikasi yang antara lain berupa penyampaian Informasi, Komunikasi. Informasi bisnis, ekonomi, politik harus difahami, dikomunikasikan dalam bentuk,kerangka waktu yang tepat agar manajemen memungkinkan melaksanakan tanggung jawabnya dengan baik. Hal yang perlu diperhatikan: mengikuti dan mendapat informasi eksternal, internal yang penting sehubungan dengan bisnis perusahaan. Menyediakan informasi yang tepat bagi institusi/mereka yang harus diinformasikan. Informasi yang disampaikan terperinci, tepat waktu dapat memberdayakan dalam melaksanakan tanggung jawab secara efektif, efisien.
(GCG)

Komunikasi yang efektif harus terjadi dalam pengertian : mengalir kebawah, melintas dan naik ke atas dalam suatu organisasi.  Memahami pentingnya komunikasi demikian mrempermudah untuk pelaporan terjadinya ketidakwajaranyang diduga terjadi, semisal kecurangan: fraud. Dengan sistem komunikasi yang baik dapat dipastikan efektifitas keterbukaan: tranperancy.

Tentu ada juga hambatan implementasi Tata Kelola Perusahaan yang Baik (GCG) dan kemungkinan terjadi kegagalan. Kegagalan dapat diindentifikasi dan diperbaiki antara lain: karena terjadinya pengendalian internal yang tidak dihiraukan; karena pengendalian rumit atau terlalu kompleks; karena informasi dan komunikasi tidak berjalan (jelek); karena seringnya terjadi perubahan/modifikasi; dan karena terjadi kebosanan ataupun penolakan.

  • Direksi, Pucuk Pimpinan, Company Secretary
  • Manajemen Level 1 dan 2
  • Manajemen Pelaksana dan Supervisors Level
  • Bahasan Makalah Ilmiah dan Presentasi Power Point
  • Presentasi Video Studi Kasus Perusahaan yang sukses melaksanakan GCG
  • Interaktif: Diskusi dan pembahasan Problem Solving
  • Bahasan per kelompok dan presentasi dari Brain Storming Sessions
  • Result Oriented
  • GCG di Indonesia: Peluang dan Tantangan
  • Konsep dan Tujuan GCG
  • Prinsip-prinsip GCG: Transparansi, Akuntabilitas, Responsibilitas, Independensi  dan Kemitraan
  • Studi kasus BUMN yang sukses melaksanakan GCG
  • Hardware: Struktur Organisasi, Direksi dan Komisaris, Komite Audit, Sekretaris Perusahaan.
  • SoftwareVision, Mission & Values;corporate ethics; attitudes and behavioral conducts; corporate responsibility & sustainable company.
  • Sistem Pengendalian Internal
  • Studi kasus GCG di Perbankan
  • Pelaporan Keuangan dan Persaingan Usaha
  • Tender secara Elektronik
  • Selintas Manajemen Risiko
  • Tanggung Jawab Sosial, Budaya, Moral dan Etika Perusahaan
Drs. Ludwig Suparmo, MSi & Amirullah MM

Lead Trainer: Drs. Ludwig Suparmo, MSi; berpengalaman 30 tahun sebagai supervisor, Manager, General Manager hingga Account Director. Dosen Ilmu Komunikasi, Integrated Marketing Communication, Corporate Social Responsibility, Corporate Ethics & Culture, Issue & Crisis Management. Menulis buku referensi akademik, aktif menulis Jurnal Ilmiah. Berpengalaman 10 tahun sebagai trainer, termasuk untuk institusi pemerintah dan BUMN.

Co-Trainer: Amirullah MM, berpengalaman dalam industri perbankan dan dosen manajemen di beberapa PTS.

Close Menu
WhatsApp chat